Baby blues kah ?

Kehidupan pernikahan kami yg selama 8.5 tahun tanpa orang lain selain kami berdua, otomatis berubah 180 derajat saat syauqi lahir. Kalo sebelumnya kami sangat santai dalam menghabiskan waktu berdua, sekarang kami harus berjibaku mengikuti irama hidup syauqi. terutama setelah ombai dan akas nya syauqi pulang.

Yang biasanya kami makan berdua, sholat berjamaah, ngobrol2 santai, jalan2 ke mall kapanpun kami mau, sekarang semua tidak bisa lagi kami laku. Makan dan sholat harus dilakukan bergantian. Ngobrol santai…? hmmm kayaknya susah buangget, kecuali sambil gendong syauqi atau sambil mimi’in syauqi, itupun kalo syauqinya gak nangis😦 Jalan ke mall, harus mikir perpuluh2 kali menunggu waktu yang tepat supaya syauqi gak rewel.

Yang paling fatal adalah kebiasaan kami bangun siang dan mandi sore saat mau magrib. Ombai syauqi yang membiasakan syauqi mandi jam 8 pagi dan 5 sore, membuat kami sudah harus bersiap bangun atau tidak tidur lagi setelah subuh. Kalo tidak, syauqi akan rewel karena gerah..😦

Tambahan kebiasaan baru lagi adalah begadang. Alhamdulillah sejak usia 1 bulan, syauqi sudah bias membedakan siang dan malam. Tapi kebiasaan bangun tengah malam tetap saja ada. Sebab syauqi harus saya mimi’in minimal 3 jam sekali, kalo mau ideal 2 jam sekali. Nah syauqi punya alarm sendiri untuk mimic. Jadi tanpa harus saya bangunin, dia sudah bangun duluan. Kebiasaan bangun malam ini membuat waktu kami serasa terbalik-balik. Belum lagi kerjaan saya dan suami yang menumpuk, membuat terkadang kami sangaaat kelelahan.

Tiap saat rasanya waktu kami habis untuk syauqi. Bahkan sering kekurangan waktu. Bangun tidur pagi, mimi’in syauqi, terus siap2 mandi. Habis mandi ngajak syauqi main sebentar, terus mimi’in syauqi lagi. Terus nidurin syauqi, kadang umminya ikut tertidur karena kalo saya bangun syauqi juga ikut bangun. Kalo sudah bangun, gendong syauqi. Habis itu bersihin eek nya, pipisnya, terus mimi’in lagi, bobok lagi. Terussss seperti itu. Kalo gak dibantu suami, bakalan saya gak bisa makan gak bisa sholat. Suami juga yang ngambil alih tugas nyuci dan nyetrika baju syauqi. Semua baju syauqi kan harus di setrika, supaya steril..

Kadang saya stress sendiri kalo sudah mikirin tesis saya. Saya gak pernah nyentuh tesis lagi, tilawah saya berkurang buangeettt, hapalan saya berantakan, ngaji juga bolong2, apalagi mau silaturahmi ke rumah temen… rasanya saya tidak punya lagi waktu untuk diri sendiri… apa ini yang dinamakan baby blues?

Tapi saat saya melihat baby syauqi, apalagi saat dia tersenyum… hmmm meleleh rasanya. Langsung hilang semua penat di hati dan di badan. Saya akhirnya menghibur diri, toh nanti kalo syauqi sdh bisa mandiri, pasti saya yang akan merindukan ketergantungan syauqi pada saya, biarlah tesis saya menunggu, menunggu saya siap untuk berbagi waktu…🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s