Minggu ke 22

Sebenarnya saya ingin menulis ini saat si dedek sudah benar2 lahir ke dunia, tapi saya sudah tidak sabar lagi untuk menulis. baiklah saya akan mulai saat pertama kali saya mengetahui si dedek ternyata sudah ada diperut saya.

awal juni lalu saya merasa resah yang berkepanjangan, karena sudah lebih dari 3 bulan tidak datang bulan. Padahal saya sudah rutin berenang supaya hormon saya lebih normal. Saya juga ngerasa sering pusing dan cepat lelah.Suatu hari saya diajak oleh suami jalan-jalan ke mall, kami sampai harus berhenti sejenak untuk minum karena badan saya seperti melayang-layang saking pusingnya.

Pulang dari mall tersebut, ada bercak darah seperti flek. saya senang sekali melihatnya. saya pikir akhirnya saya mens juga.. beberapa hari kemudian, saya bingung kenapa hanya flek terus-terusan. kenapa tidak ada darah mens. akhirnya saya ajak suami ke gym untuk fitness. saya juga sempet buat es buah dari nenas dan makan duren untuk melancarkan darah. tapi sampai sepuluh hari hanya flek-flek terus yang keluar.

Saya mulai curiga, apalagi pusing-pusing saya mulai disertai mual. akhirnya tepat tanggal 17 juni (pas banget dengan ultah suami), pagi-pagi sebelum subuh saya iseng-iseng pakai test pack, pikir saya gak ada ruginya dicoba, lagian sy memang stok test pack banyak banget🙂 . Pas awal dicelupkan di urin, sudah kelihatan bedanya, biasanya kalo tandanya (-) tanda strip akan keluar pas ujung banget, tapi kok ini cepet banget keluar tanda strip nya… eh kok masih aja jalan.. eh trus kok nambah satu lagi tanda stripnya.. loh..loh ini ada tanda 2 strip artinya….. (+). Penasaran saya ambil satu lagi test pack dengan merk yang berbeda. saya coba satu lagi, eh ternyata.. (+) lagi… sesaat saya cuma bisa bengong. terus saya langsung mandi wajib dan bangunin suami untuk sholat subuh.

Suami bingung kenapa saya sholat, “kan katanya lagi period mi  ?”, kata suami. saya bilang gak papa, ini sdh lebih 10 hari jadi sholat aja. suami juga bingung kenapa saya bengong-bengong aja. saia bilang gak ada apa-apa. padahal dalam hati, bingunnggg banget, benar gak ya test pack itu?? akhirnya saya putusin gak dulu ngomong sama suami, tunggu 2 hari lagi, saia mau test ulang..

2 hari kemudian, pagi-pagi sebelum subuh, saya siap2 test pack lagi. dengan jantung yang super deg-deg-an sy mencelupkan test pack itu ke urin saya. gak sampai 30 detik hasil nya keluar. benar… ada 2 tanda strip disitu.. artinya.. saya positip hamiiilllll… Alhamdulillah, setelah 8 tahun menanti akhirnya saya bisa hamil normal..

Tapi agak sedikit bimbang, kenapa flek ini masih juga keluar ya? padahal ini sudah hampir 15 hari. Saya langsung teringat kejadian tahun 2009. saat saya harus merelakan janin saya dikuret pada sekitar minggu ke 10 akibat pendarahan yang tidak berhenti, dan akhirnya dokter memvonis blighted ovum.

Saya langsung membangunkan suami untuk mengajak sholat subuh, Selesai sholat, saya langsung ngomong bahwa kami ada kabar gembira tapi juga mungkin tidak bisa menjadi kabar buruk. suami jadi bingung. saya cerita, saya barusan pakai test pack dan hasilnya (+) tapi yang menyedihkan, sampai sekarang flek-fleknya gak berhenti. takut kejadian yang lama terulang lagi. suami saya masih gak ngeh🙂 . “artinya apa mi ? “, katanya.   “test pack itu apa?”, tanyanya lagi. Hadeeh.. gagal terharu jadinya..😦 setelah saya jelasin arti test pack, gantian dia yang bengong. habis itu masih nanya lagi, “emang dengan alat sekecil itu sudah bisa dipastiin hamil ya mi? “, iyahhh sekitar 90%, jawab saia.  sebab alat ini akan mendeteksi kadar hcg (kalo gak salah) yang ada pada si urin, jika ternyata lebih dari 5% maka dapat dikatanya kemungkinan besar dia hamil.

“Alhamdulillah”, kata suami. Tapi jangan terlalu seneng ya mi, lanjutnya. Soalnya kita kan ada pengalaman buruk, takut terlalu kecewa lagi. tapi sekarang istirahat aja. nanti kita ke dokter dulu untuk mastiin..

besoknya kami ke dokter.utapi karena takut karena masih ada flek dan males jauh-jauh ke JB, jadi kami tidak ke dokter spesialis tempat biasa kami berobat. kami hanya ke dokter umum yg menurut teman2 disini ada USG juga. Klinik siti fatimah namanya. Disana ternyata pun dokter sitinya tidak ada, yang ada dokter pengganti. ya sudahlah, males mau balik lagi. ketemu dokter saya ceritakan bahwa saya sudah pakai pregnancy test, hasilnya (+) tapi sampai sekarang masih pendarahan. terus saya langsung di USG. menurut dokter tersebut, sudah ada kantung rahim, tapi posisinya sangat dipinggir, dan belum kelihatan ada isinya. mungkin usianya baru sekitar 5 minggu.. jadi saya dikasih obat penguat (duphaston). dimakan sehari sekali. menurut beliau, kalau janinnya kuat, maka akan bertahan, tapi kalo tidak, dia akan jatuh.

Setelah pulang kerumah, suami suruh saya tiduran saja. seluruh pekerjaan rumah dia yang pegang semua, berharap semua akan baik2 saja. tapi sayang hari jumat malam, tiba2 saya merasa sakit perut yang luar biasa. kemudian saya ke kamar mandi, maksudnya mau buang air kecil, tapi saat saya buang, saya merasa seperti ada yang mengalir deras disertai bungkahan2 kecil kelar dari perut saya. waktu saya liat, ternyata yang keluar adalah darah merah segar + bungkahan2 seperti darah beku warna hitam yang banyakkkkk sekali. saya sampai menjerit memanggil suami saya. suami saya kaget, kemudian dia membawa saya ke tempat tidur lagi. Saya sudah menangis kenceng, dia juga sedih, tapi kemudian berkata, “sudah lah mi.. mungkin ini yang terbaik. setidaknya, kita tau bahwa kita masih bisa mencoba secara normal, sabar ya mi..”.

Setelah itu saya berusaha menenangkan diri. Tapi berhubung besonya hari sabtu, jadi kami tidak segera kedokter. saya pikir, ah sudah lah, toh tinggal sisa2 aja. ndak papalah kami tunggu sampe senin. hari sabtu dan minggunya kami beraktivitas seperti biasa. tapi minggu malemnya, saya merasa pusing sekali dan mual. akhirnya oleh suami, saya dikerok. setelah dikerokin, darah segarnya keluar lagi, sama derasnya dengan yang jumat malam…. ya sudahlah, kami pikir itu adalah sisa2..

Senin paginya kami baru hendak memeriksa. itupun masih bingung, apakah harus ke dokter umum lagi, atau ke dokter spesialis di JB, sempet browsing sebentar. eh, nemu cerita tentang dsog yang ada di skudai, di klinik perdana. ya udah, kami pun kesana. deket banget dari UTM.

Gak lama nunggu, kami pun dipanggil. saya kembali cerita alurnya dari saya test sampe saya pendarahan kemaren. terus sidokter yang super duper cool ini menyuruh saia naik ke ranjang USG.

Waktu di USG, dokter membunyikan alat rekan jantung janin, dan terdengar suara denyut jantung yang sangat jelas dan teratur. Dan dokter langsung bilang “ini jantung ade, bila jantung baby ade 80% baby masih adalah… “. hhaaa kamipun kaget setengah mati dan langsung mengucap hamdallah. lalu dokter men- scan keadaan janin. kata dokter posisinya sudah bagus, ada ditengah, dan sudah kelihatan embrionya. usia janin sekitar 6 minggu katanya.. tapi disekitar kantung janin ada banyak sekali darah. beliau bilang, kita hanya berharap pendarahan ini tidak semakin meluas sehingga bisa menarik bayi keluar.

SubhanAllah. hanya Allah yang maha menentukan. Kita hanya bisa berdoa. hari-hari selanjutnya masih terus dilanda kecemasan. karena darah yang mengalir tidak mau berhenti. obat penguat yang tadinya diminum 2 kali sehari, 3 hari kemudian ditambah oleh dokter menjadi 3 kali sehari plus satu kali suntikan dibokong untuk menghentikannya pendarahan yang terus-terusan mengalir.

Hati saya dan suami selalu dilanda kecemasan, berharap semua baik-baik saja, namun juga pasrah, bila sewaktu-waktu hal yang tidak diinginkan terjadi. Setiap 2 minggu sekali kami dijadwalkan konsul ke dokter untuk melihat perkembangan bayi, dan setiap kali waktu konsultasi tiba, jantung saya seperti mau lepas. takut-takut apakah bayi kami masih ada atau tidak.

Alhamdulillah, semakin hari, darah semakin sedikit, dan akhirnya sampai usia kandungan 14 minggu dokter mengatakan bahwa kemungkin keguguran sudah semakin mengecil. meskipun masih ada flek, dokter menghentikan support obat penguatnya, dan mengganti dengan vitamin. setelah itupun kami tidak lagi harus kedokter 2 minggu sekali tapi cukup 1 bulan sekali. dan sekitar minggu ke 18, flek itu sudah benar-benar hilang. saya pun sudah mulai belajar duduk dan jalan,  meskipun baru sedikit2. karena setiap duduk atau jalan yang agak lama, bagian bawah perut saya masih sakit..

dan sekarang… diusia kehamilan 22 minggu ini, saya sudah bisa merasa gerakannya berupa tendangan halus dari my baby… Alhamdulillah.. semoga sehat terus ya nak.. Semoga kita berdua dapat selamat sampai adek lahir kedunia ini dengan sehat, selamat dan sempurna, dan umi bisa mengasuh adek dengan baik.. Aamiin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s