Mereka pun punya kemauan

Pulkam sekali ini membawa pengalaman yang luar biasa sekali bagi kami, yaitu pelajaran tentang bagaimana menghadapi tingkah polah anak2 🙂 terima kasih keponakan2 ku.. telah memberikan pelajaran berharga bagi kami berdua.

Awal mulanya adalah kepulangan kami kali ini dalam rangka menyelesaikan suatu urusan dikampus dan juga mengurus bantuan belajar kami yang tertunda terus pencairannya karena suatu hal, Kepulangan yang hanya sebentar ini, harus dibagi-bagi antara urusan kami dan urusan keluarga. belum lagi kami harus membagi antara keluarga saya dan keluarga suami.

Alhasil, waktu untuk jalan2 bagi keponakan saya (yg hukumnya wajib kalo saya pulang🙂 ) kami selip2kan diantara kesibukan kami kekampus.

Hari itu, kami harus mengantarkan beberapa berkas ke kampus, Karena mikirnya hanya mengantarkan saja, jadi sekalian saya ajak kedua keponakan saya ikut. rencananya mau diajak jalan2 sekalian ke mall.

Berangkat dari rumah masih aman-aman saja, masih nyanyi-nyanyi dan tanya ini itu. makanya kami langsung mengarahkan mobil kekampus. mumpung masih aman. dikampus kami harus singgah ke beberapa tempat. mulai dari photokopi, nganterin bungkusan ke kantor temannya suami, nganterin berkas saya yang semuanya ada waktu tunggu beberapa puluh menit.

Persinggahan pertama, ponakan saya masih anteng. suma sekali2 tanya “kok lama sekali bunda”, saya jawab, “sebentar ya sayang…” persinggahan ke dua dia mulai rusuh.. minta turun, gak berenti tanya, dan sebagainya.. persinggahan ke -3 dia dah gak tahan.. mulai gak mau diatur.. dan siap pecah tangisannya..😦 waktu semua urusan selesai, kami pun akhirnya lega semua meskipun keponakan saya yang kedua sudah mulai mengantuk..

Sampai di mall, semuanya sudah mulai salah.. contohnya mulai dari masuk gerbang, ponakan saya sudah gak setuju, dia bilang, “abi masuknya bukan dari sini, tapi dari depan” waduh.. ini parkirnya sudah kepalang masuk.. ya sudahlah.. meski dengan dipaksa2, akhirnya dia mau juga turun dari mobil. abis itu, dia maksa mau masuk dari pintu yang sangat jauh dari yang kami hendak tuju.. jadilah kami berusaha membujuknya. akhirnya dengan susah payah dia mau juga..

sampai ditempat tujuan dia mulai bertingkah. sudah dipesenin makanan, dia gak mau. mau menu lain. akhirnya dipesenin menu kemauan dia.. eh,,karena ayamnya panas, tanpa tanya2 lagi suami langsung main potong si ayam tadi, maksudnya supaya cepet dingin. karuan aja si keponakan langsung menjerit.. “ayamnya gak mau di potong… “diikuti dengan airmata.. waduhhh.. sudah dibujuk2 di masih jerit2.. akhirnya dibeliin lagi ayam yang baru, dia tetap gak mau. maunya ayam yang tadi, tapi gak mau dipotong.. gimana coba mau nyambungnya lagi 😦

akhirnya kami diemin aja, kami makan terus sambil mainin si adeknya yang anteng makan dengan tenang..eh dia tambah histeris, sambil nangis dia bilang “kok sama adek terussss huhuhu “, terus kami bilang, “ya udah, kita makan sama-sama tapi jangan nangis lagi ya.. dia masih nangis aja, kami diemin aja sambil terus makan.. akhirnya dia diem juga. tapi makannya cuma sedikit banget..  ya sudahlah, gak papa..

Abis itu, kami berencana mau ke beli beberapa barang di supermarket. tapi suami sudah males. dia langsung ngajak ke gramedia. akhirnya saya suruh tunggu suami diluar dan pergi berdua saja dengan keponakan sy yg besar. sedangkan yang kecil sama suami. ternyata didalam, dia tanyaaa terus, kenapa pak der gak ikut masuk? kenapa adek gak ikut? apa laki2 gak boleh masuk? kita mau beli apa? kok kita cuma berdua? kok kita gak masuk semua aja? aduh… pusing.. akhirnya sy cuma masuk sebentar aja terus langsung kekasir. selama antri pun  dia masih tanya? kok kita cuma sebentar, kenapa cuma sedikit belinya dan sebagainya-dan sebagainya..

Pas keluar dari antrian, kami ketemu sama suami yang baru selesai nitipin barang, dan mau masuk ke supermarket. langsung saya panggil keluar lagi..saya tanya kenapa masuk, ternyata kejadiannya sama, yang diluar jg tanya2 terus, kakak mana? bunda mana? gak selesai2 jawabnya, akhirnya mau nyusul aja..

Akhirny setelah mengambil kembali barang titipan, kami langsung ke gramedia. disana, ternyata lebih lagi.. saya rencananya mau beliin buku series putri muslimah yang sudah banyak dia punya. tapi sampai disana, eh.. dia malah beralih ke putri2an disney.. yang ada cdnya lagi.. waduhhh.. pakai dikatain pelit lagi, waktu dibujuk supaya bukunya diganti aja.. abis itu mau belinya 2 lagi.. emang sih saya udah janji mau beliin 2 buku.. tapi maksudnya buku series putri muslimah..😦 tapi dia keukeh mau beli yang itu… ya udah lah, lagian saya liat, dia pakai 2 bahasa juga diceritanya. Adiknya lain lagi, ngeliat kakaknya ngambil buku.. dia ngambil buku juga. buku petak kecil, dia bilang ini buku agha, langsung dia masukkan ke kereta dorongnya🙂 eh jangan dimasukkan dulu, kata suami, ini harus dibayar.. ya sudah.. akhirnya saya gak jadi beli novel, jatahnya sudah diambil semua oleh 2 buntut ini.. hehehhe

abis itu pas di mobil, mereka asyik dengan buku bacaan nya saja.. gak merhatiin apa2 lagi, terus tidur karena kecapeán..

Pelajaran hari itu :

  • seharusnya kami pergi dulu ke mall dan menyelesaikan semua urusan mereka, baru setelah itu kami ngurus urusan kami. toh setelah mereka punya buku cerita, mereka anteng2 aja dimobil. gak ribut lagi, dan abis itu langsung tidur karena cape jalan. harusnya kalo kami pulang dari mall baru ke kampus, mereka pasti gak banyak tingkah, karena semua keinginannya sudah diturutin dan sudah cape .
  • Setiap segala sesuatunya ditanya dulu kemereka, jangan langsung ambil keputusan sendiri. contohnya : langsung masuk parkir, tak bertanya mau lewat mana. langsung masuk mall, langsung potong ayam, langsung masuk supermarket, dsb…

semoga lain kali lebih bijaksana.. biar tidak terjadi pertumpahan tangis🙂

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s